Hobinya Ngilangin Ponsel


gb: google
Beberapa tahun ini aku telah mengalami kejadian yang sangat menggemaskan. Gemas bukan berarti ingin mencubit atau mencolek sesuatu, tapi gemas disini berarti ingin memukul dan menggorok leher seseorang. Sadis sekali kamu Mbeng? Iya emang sadis. Begitulah adanya. Kejadian ini tepatnya sudah dua kali terjadi. Motifnya ada dua macam. Sebenernya ini cerita apa sih. Aku heran, apalagi yang baca lebih mengherankan kaliii ya.

Oke, kita lanjut. Ceritanya begini. Tahun lalu aku beli ponsel canggih yag namanya Android. Katanya sih bisa memudahkan penggunanya dalam menyelesaikan pekerjaan. Ternyata itu hanya gosip semata, buktinya ponsel canggih itu gak bisa membantuku untuk instinja’. Ponsel apaan tuh, katanya canggih dan pintar. Pintaran si Meong, buang hajat langsung ditutup tu si tinja’. Hehehe.

Akhirnya setelah beberapa waktu beli hape canggih, aku disibukkan dengan banyak menggunakan jejaring sosial seperti BBM, Line, Whatsapp dll. Memang asik sih. Tapi ngabisin waktu untuk hal-hal yang gak guna sama sekali. Bisa jadi ngina-ngina orang, komen foto aneh orang, komen status gak penting orang, dan banyak lagi. Akhirnya saat itu aku Cuma pilih BBM aja untuk kebutuhan sosialku. 

Akhirnya setelah hampir beberapa bulan,  hape canggihku mulai menunjukkan ketangguhannya. Dengan daya pacu 1 Gb, ia mampu melakukan multitasking. Ada yang tau tau multitasking? Yah sama, aku juga gak tau. Kebetulan aja sebut kata itu. Coba dicari aja di mas google. Kayaknya dia tau tuh. Secara harfiah aku gak bisa defenisikan kata tersebut, namun secara terminologi akau bisa. Maksudnya adalah dapat melakukan beberapa tindakan/pekerjaan pada waktu yang bersamaan. Begitulah kurang lebih maknanya. Kerenkan...? hehehhe.

Kebahagiaan bersama hape canggih rasanya begitu cepat berlalu. Beberapa bulan saja dia menghilang di telan ganasnya kota Medan. Yah, aku salah satu korban penipuan yang kerap terjadi di sini (Medan). Kejadian itu begitu cepat berlalu, hingga aku tak sadar saat aku memberikan hape canggiku kepada orang yang baru kukenal. Ah sudahlah. Tak perlu kuingat kejadian itu lagi. Hanya akan menyisakan luka yang tak terobati. Hehehe. 

Tak mau berlama-lama bersedih atas kehilangan hape canggih. aku berniat membeli kembali hape canggih berikutnya. Kali ini masih dibawah kualitasnya dari hape canggih sebelumnya. Tapi gpp lah, toh namanya juga tetap hape canggih. walaupun aku beli dalam kondisi seken. Tapi performanya tetap yahud. Aku menyebutnya seken berkualitas.

Namun lagi-lagi nasib berkata berbeda, saat aku berbahagia menggunakan hape canggih, ada saja cara tuhan untuk menguji hambanya. Ya Rabbi, sabarkan hamba ya Rabb. Lagi-lagi aku tak sadar bahwa jape canggihku telah terenggut dan jatuh ke tangan orang lain. Gimana lagi caranya ???? kejadian lebih rinci, bisa kita simak di note selanjutnya. Dasar lelaki berhobi kehilangan. Hati-hati bagi yang lagi dekat dengan saya, ntar saya hilangin. Hehehe
Hobinya Ngilangin Ponsel Hobinya Ngilangin Ponsel Reviewed by Bambang Edi Susilo on Monday, February 16, 2015 Rating: 5

Post AD

home ads