Ramadhan Insya Allah, Lebaran Alhamdulillah

Bayangin kalo puasa di iklim tropis. Kebangetan ya. Hausnya mungkin udah gak ketolongan. Apalagi kalo melintas di siang yang terik di depan jualan es buah atau es kelapa muda, bisa berdesir tu iman ngeliatnya. Mesti kuat-kuat nahan selera, nafsu perlu juga dijinakkan. Sabar aja, paling solusinya bilang “Nanggung udah jam segini, sayang kalo ‘tempus’.”

Medan saat ini kurang bersahabat kalo bulan puasa sedang berlangsung, bukan hanya godaan dari faktor alam, namun juga dari fakto manusianya. Mungkin karena Medan diiisi dengan berbagai macam agama kali ya. So, mesti nahan ludah ngeliat orang noni makan bakso ditemani jus jeruk dengan bongkahan es di warung tetangga. Sebenarnya kejadian ini udah sejak lama terjadi. Cuma mengingatkan aja. Kita kudu sabar, mudah-mudahan berkah kok. Amiin.

Orang puasa juga mesti jaga sikap, baik itu jaga ucapan, emosi, mata, telinga dan indera yang lain. Karena kalo gak dijaga, puasa kita bisa tercoreng. Misalnya, dalam keadaan puasa, kita nonton film bokep, wah-wah... itu dampaknya bisa malah buat dosa. Bahkan puasa bisa batal kalo ngerjain selanjutnya. Loooh, nah.

Kalo mau puasanya gak mau tercoreng dengan noda. Alangkah lebih baik kita banyak-banyak tidur. Selain mengurangi intensitas indera untuk berpeluang melakukan dosa, juga tidurnya orang yang berpuasa itu dikategorikan ibadah loh. Maukan? Tapi jangan seharian penuh juga keles. Jangan dari jam 5 subuh sampai jam 5 sore tidur, itu mah jadi makruh puasanya. Hahaha.

Lebih baiknya lagi, kalo bulan puasa ini diisi dengan tilawah al-Qur’an. Apalagi kalo sampai khatam. Luar biasa pahalanya. Bayangin aja kalo satu hurup yang kita baca dilipatkangandakan 100 derajat. Bisa-bisa kebanjiran pahala nih. Tapi kalo gak bisa ya cukup baca semampunya aja.(kayak aku)

Satu lagi, kalo bisa di bulan puasa ini intensitas bersama si doi juga diminimalisir. Karena secara tidak langsung ketika bersama dan berduaan sudah mencoreng puasa kita. Alangkah lebih baiknya beliau kita ajak tilawah bareng atau teraweh bareng supaya mati bareng dan masuk surga bareng. Selesai kan. Cepat banget pengen mati aja bawaannya ya. Haha.

Nah, selanjutnya yang paling penting adalah mesti banyak-banyak bermoho doa kepada-Nya. Karena setiap detik dari bulan ramadhan ini mengandung keutamaan. Ada yang kita sebut sebagai bulan rahmat, itu di sepuluh hari awal ramadhan. Ada yang kita sebut bulan maghfirah, kalo yang ini 10 hari pertengahan. Dan yang 10 hari terakhir keutamaannya terhindar dari siksa api neraka. Wah ini nih yang masih bisa kita raih. Mumpung masih ada waktu.

Kalo udah gini, kita akan bangga datang ke mesjid untuk shalat Aidil Fithri. Menyongsong hari yang fitri dengan pribadi yang kembali suci. Tapi jangan lupa sebelum hari lebaran bayar zakat fitrah ya. Hehehe.

Salam lebaran.
Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan bathin.


Ramadhan Insya Allah, Lebaran Alhamdulillah Ramadhan Insya Allah, Lebaran Alhamdulillah Reviewed by Bambang Edi Susilo on Tuesday, July 22, 2014 Rating: 5

Post AD

home ads