Sahur Seadanya, Puasa Kudu Tetap Maksi

Malam itu aku sengaja tidur larut. Bukan karena lagi banyak tugas, tapi ya emang kebiasaan. Sukanya online ampe larut. Mumpung OL lagi gratis. Hehe. Tapi ya lagi-lagi imbasnya bangun kesiangan. Apalagi ini bulannya Ramadhan. Yah, mesti kudu sahur kalo mau puasa. Bisa kelenger puasa tanpa sahur. Maklum dah, masa pertumbuhan. Selera makan lagi tinggi-tingginya. Setinggi cintaku padamu. Iya, kamu!(ala Dodit).
Malam itu tepatnya puasa ke 4. Seperti biasa aku bilang di awal kalau kesiangan. Bangun kira-kira jam 4.25 WIB. Kira-kira masih ada waktu 20 menit menjelang imsak. Sialnya, yang ada Cuma nasi doang. Karena malamnya berencana rebus Indomie. Huh, lagi-lagi mesti sahur dengan kecap Bango. Maklumlah anak kost.
Lanjut,,, dengan semangat 45 melahap nasi hangat ditemani kecap, ternyata gak lalu juga. Baru 3 suap, perasaan sudah tak menentu untuk segera menyudahi ini semua. Yah, selera makanku tiba-tiba mengundurkan diri dari pertempuran. Lidah dan gigi seakan menolak untuk membantu menggiling makanan.  Aku nyerah dan menyudahi ini. akhirnya Nura (kucing sekret) yang menghabiskan nasi kecapku.
Tak mau puasa sampe tengah hari, aku menyeduh teh hangat. Kebiasaanku mencampur air panas dengan air biasa. Supaya bisa langsung diminum. Ini trik loh, bisa ditiru.  Karena kata nenekku, teh manis itu bisa nambah tenaga. Hehe. Emang terbukti sih, selama aku puasa jarang sekali melewatkan teh manis. Dan jarang juga aku berbuka lebih awal. Ini sih kalau percaya. Tapi kalau gak percaya aku megang kapak ni. Mau gak mau harus percaya.
Singkat cerita, ternyata nasi kecap dan teh hangat tak mampu membuat tubuhku berdaya. Siang hari aku harus tidur selama 3 jam. Katanya tidurnya orang yang berpuasa itu ibadah. Ini kulakukan juga demi melupakan sejenak rasa laparku. Ini sih biasa aku lakukan. Trik ini bisa juga ditiru. Tapi jangan waktu jam kerja ya. Ntar kena PHK. Gak dapat pesangon bro. Bisa gak pake baju baru lebaran ntar.
Akhirnya, bangun dari tidur langsung disegarkan dengan guyuran air. Yah, kita harus mandi. Tapi jangan berlama-lama ya, ntar makruh tuh. Ngurangin pahala puasa. Setelah seger dan bugar, biasanya waktu berbuka tinggal sebentar lagi. Kalau mau sih bisa ngabuburit. Sekalian cuci mata. Hehe.
Akhirnya, aku tobat gara-gara tidur larut. Namun aku gak pernah menyesali untuk mengulanginya. Yah, karena emang itu aktivitasku di malam hari. Hehe. Tapi gak apa bro, kita ada solusinya. Sahur minim, kualitas puasa tetap terjaga. Amiiin. Insya Allah.


Sahur Seadanya, Puasa Kudu Tetap Maksi Sahur Seadanya, Puasa Kudu Tetap Maksi Reviewed by Bambang Edi Susilo on Friday, July 04, 2014 Rating: 5

Post AD

home ads