Ngasal



Sekali lagi aku yakinkan kalo aku itu bener-bener serius dengan kamu. Masak gak percaya sih. Uda dong kita jangan tengkar terus. Apa jadinya kita perjuangkan semua ini dari awal jika akhirnya kita sia-siakan. Aku tetap akan melanjutkan. Apapun yang terjadi. Kamu mau kan?
.....bengong......
Aku udah sering ngalamin yang seperti ini. patah semangat, kurang asupan motivasi. Jadi salah terus dimatanya. Awalnya gak seberapa penting. Namun kalo dipertahankan lama kelamaan terasa juga.
Apalagi kalo liat dia gak peduli dan acuh. Serasa bumi udah gak ada gunanya lagi. Yah, apalah itu, yang jelas semua-semua gak ada gunanya. Mau makan gak nafsu, mau minum gak haus, mau mandi gak sudi, apalagi kalo disuruh mama beli baygon ke warung, rasanya pengen nelen tu baygon untuk ngilangin kesel.
Tapi...

Itu masa lalu. Kini sikap dan kelakuan sudah berubah. Berubah total. Aku sudah ganti kulit dan bermetamorfosa menjadi lelaki seutuhnya. Lelaki yang berpikir untuk masa depannya. Lelaki yang selalu menghargai arti sebuah kasih sayang dari kedua orangtua.
Aku pernah berpikir, kenapa sih di dunia ini mesti ada manusianya?
Pasti mikir tu ngejawabnya. ....  ..
Simpel sih jawabannya. Kenapa manusia ada di bumi ya karena gak pantes aja langsung dimasukin ke surga. Enak aja, nabi aja mesti puluhan bahkan ratusan tahun dakwah untuk syiar agama. Apalagi kita yang notabene bukanlah nabi, mesti kudu ibadah banyak-banyak jika mau lulus sertifikat masuk surga. Setuju ya...?
Hem, kali ini aku mau bahas yang serius dan fakta aja. Yah, aku udah gede. Pengen suatu hal yang nyata dan bermanfaat. Aku pengen bahagiain orangtua. Orangtua tu pengen liat aku sukses ke depannya. Harapan umum orangtua kepada putra-putrinya ya...Karena aku putra terganteng dan terpintar dalam silsilah garis keturunan keluarga, aku diharapkan menjadi anak emas penerus juru kunci orang pintar di daerahku. Gantiin predikat yang selama ini dipegang kakekku. Hem..hem..
Jadi, aku kudu sholat lima waktu tiap hari, doa yang sering-sering. Gak lupa usaha yang lebih maksimal. Insya Allah yakinlah kamu, aku, dan kita akan sukses.
Amiiiiiin..
#doaku...
#sayang ibu dan bapak

Ngasal Ngasal Reviewed by Bambang Edi Susilo on Friday, February 07, 2014 Rating: 5

No comments

Post AD

home ads